Perjalanan 9 Srikandi Mendaki Gunung Rinjani

Author - October 27, 2015
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Gak pernah terlintas untuk liburan sampe naik gunung, gunung tertinggi ketiga pulak di Indonesia. Ide ini pun muncul gegara ada yang baper karena gagal rencana ke UK hahahaa 5 bulan sebelum hari petualangan itu di mulai udah dikasih ‘itinerary’, bacanya aja udah bikin seret tenggorokan :p Selama 5 bulan bongkar pasang personil dan mulai sibuk persiapan fisik dan peralatan. Di bantu sama Mas Abe dari CIS Adventure Trip (bantu promoin nih hehehe) akhirnya liburan kali ini bener-bener seperti sudah terpampang nyata.

Jumat, 2 October 2015
rinjani

Jam 03.30 WIB sudah nongkrong di Bandara Soeta dan disini juga pertama kali ketemu dengan teman2 sepetualangan, Gina, Branti, Ateeh, Owcha, Dani, Bu Murti. Dengan penerbangan pertama kami menuju Lombok. Sampe Bandara Lombok disambut Mas Abe, Attia dan Reni. Dari Sini kami singgah ke Desa Senaru untuk menginap 1 malam, packing persiapan mendaki dan benar-benar kenalan dengan teman-teman sebelum esok harinya mulai mendaki.

Perjalanan Awal Pendakian Gunung Rinjani

Sabtu, 3 October 2015
Setelah cukup istirahat dan sarapan pagi, jam 07.00 WITA kami bersiap menuju Desa Sembalun, naik mobil bak terbuka, kami masih gembira, tertawa-tawa riang dan becanda-canda. Sekitar 45 menit kami tiba di Desa Sembalun, beres briefing pendakian di mulai.

gunung rinjani

Kami melewati pemandangan savana yang luar biasa luasnya dan panas juga ๐Ÿ™‚ melewati hutan, sungai yang sudah kering selama 5 bulan lau saya sedikit berceloteh sama Owcha ketika melihat bukit berliku-liku jauh di depan sana sampe kita namain layer cake hahahaa karena bentuknya itu. Ternyata itu bukit ‘setan’ yang akan kami lewati yang dikenal dengan nama 7 bukit penyesalan. Tiba di pos 3 sudah mulai sore, kondisi saya sudah mulai letih dan saya sudah gak sanggup bawa tas besar itu. Alhamdulillah Ateeh yang mau berbagi beban mau gantiin. Di itineray sih disebutin kalo jarak tempuh dari Desa Sembalun menuju puncak Pelawangan Sembalun sekitar 9 jam tapi karena kondisi cewek-cewek nekad ini gak memungkinkan buat jalan cepet yaaa jadinya banyak berenti.

Oh ya setelah pos 3 jalur pendakian mulai berasa berat banget buat saya, nafas aja udah susah, kaki jangan ditanya buat ngelangkah udah beraaat banget. Ada untungnya kami jalan selepas sore karena kami gak liat tuh jalur pendakian si 7 bukit penyesalan itu klo sampe liat bener-bener nyesel kenapa musti milih liburan naik gunung Rinjani hahahaha. Setelah hampir 13 jam kami berjalan sampe juga di puncak Pelawangan Sembalun jam sudah menunjukan pukul 21.00 WITA. Mas Abe bilang dengan kondisi kami yang kayak orang setengah mati, dia memutuskan untuk tinggal 1 malam di Pelawangan Sembalun.

Menuju Puncak Rinjani

Minggu, 4 October 2105
pendakian gunung rinjani

Menunggu summit attact malam hari kami banyak menghabiskan waktu di dalam tenda, beda sama Attia, Reni, yang semangat petualangannya tinggi. Mereka masih sanggup turun ke tempat mata air Pelawangan, foto-foto pemandangan dan pemandangan sore disini bagus banget, sunset, awan, danau segara anakan, anak gunung Rinjani, Puncak gunung Satria ini pemandangan yang gak bakalan lo dapetin di Jakarta. Keren abis!!!

Sehabis makan malam, setelah briefing dari Mas abe kami istirahat. Pukul 23.00 WITA persiapan perjalanan menuju puncak di mulai. Malam yang dingin buat kami harus pake pakaian berlapis-lapis, Kondisi jalan di malam hari buat kami gak bisa tau kayak apa sih jalur pendakian ini. Setelah hampir 10 jam yang penuh kepayahan, nangis karena udah gak mampu lagi jalan, sempet ngalamin hypotermia, ngerangkak, didorong, ditarik perasaan nyerah berjuang datang silih berganti dan doa gak putus-putus kayak yang lo mau mati besok ๐Ÿ˜›

Lo mampu jalan sampai atas, inget tujuan lo kesini itu mau naik Rinjani, lo harus bisa!!! Daaan tepat tanggal 5 October 2015 jam 08.30 WITA sampai juga saya di puncak gunung Rinjani! Langsung nangis doong gak tau juga sih apa yang dinangisin hahahaa yang pasti antara rasa sedih, terharu, senang, bangga semua udah nyampur kayak permen nano-nano. Sumpah bangga banget kami ber-8 bisa sanggup sampai puncak.

Senin, 5 October 2015
puncak rinjani

Rasa lelah yang kami rasakan seolah2 hilang setelah bisa sampai puncak, sampai balik lagi ke Pelawangan Sembalun, mulai packing buat balik turun ke Desa Senaru esok harinya. ย Perjalanan nuju Segara Anak pun dibatalkan krn tenaga dan waktu yang gak memungkinkan ๐Ÿ™‚

rinjani trekking

Kelegaan di Akhir Perjalanan Rinjani

Selasa, 6 October 2015
Persiapan turun gunung sekitar jam 09.30 WITA sungguh kami gak menyangka kalo perjalan naik ke puncak Pelawangan Sembalun begitu dahsyatnya sampai missginz alias miss Gina, emang kita kemarin lewatin jalan ini yah terus terang saya pun gak percaya kalo kami bisa dan mampu hahahaa…. sebelum magrib kami sudah sampai di Desa Senaru langsung nyari warung buat beli minuman dingin. Perjalanan naik turun gunung ini bikin dahaga lahir dan batin ๐Ÿ™‚
rinjani lombok
gunung rinjani lombok

Rabu, 7 October 2015
Kembali ke Jakarta!
Banyak cerita, banyak drama-drama, drama balsem, drama ganti pakaian, drama makan sampai drama buang air, drama mandi di tempat terbuka yang cuma ditutupin pake kain sarung hahaha. Satu yang sampai saat ini masih menjadi jadi bahan saya tertawa tentang kata2 Mas Abe “mbak kalo lo udah bisa buang air di gunung” lo udah sah banget jadi anak gunung hahahahaa.

rinjani mountain

Alhamdulillah naik dan turun dengan selamat gak kurang satu apapun, pengalaman ini gak bakal dilupain dan emang belum bisa juga dilupain karena udah 21 hari setelah pendakian kami bersembilan masih baper ajaah tuh ๐Ÿ™‚

Pelajaran terpenting dari perjalanan ini adalah kerjasama tim sebagai kunci dari keberhasilan, terima kasih buat Mas Abe, Mas Jawa, adek Waldi, Ama Davy dan the rempongers to make it happened! Sampai ketemu lagi di Semeru hahahaha.

mt rinjani

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *