Tips Packing Liburan Musim Dingin

Author - August 20, 2015
Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Jalan-jalan saat musim dingin? Mungkin bagi sebagian orang tu malesin banget, ngapain dingin-dingin enaknya tidur selimutan kok malah jalan-jalan. Saya juga mikir hal yang sama, belum lagi kebayang ribetnya pake baju tebel-tebel, mana ga tahan dingin. Tapi setelah sampai di tujuan ternyata ga semengerikan itu, apalagi melihat pemandangan yang serba putih, bisa main-main bola salju yang yang ga mungkin bisa ditemuin di negara tercinta ini. Eh,bisa sih, kalau jalan ke puncak Jayawijaya sono *krik*.

Sebelum jalan saat musim dingin, berikut beberapa hal yang perlu dipersiapkan. Ini personal list dari pengalaman saya sebelumnya sewaktu liburan musim dingin 10 hari di cuaca dengan suhu rata-rata 0° sampai -5°.

Pakaian Musim Dingin

Pakaian jenis apa selama disana? Saking parnonya karena ga kuat dingin itu saya bawa baju banyak, niatnya supaya bisa dipake berlapis-lapis buat menangkal dingin. Ternyata malah jadi susah gerak dan berat. List lapisannya nih, longjohn, kaos lengan panjang, sweater, coat.

Longjohn itu wajib, kadang-kadang saya pake dobel terutama buat celananya. Untuk kaos lengan panjang bisa pakai kaos biasa, kalau mau lebih anget lagi bisa cari heattechnya uniqlo. Sweater optional aja soalnya jadi susah gerak. Trus coat paling luar, katanya bahan bulu angsa paling bagus karena ringan ‘n bikin anget, saya ga pake bulu-bulu angsa sih, ga tau itu bahannya apa karena dapet coatnya pake bahasa Jepang, modelnya yang gelembung-gelembung itu, namanya down jacket/coat. Coatnya pilih yang rada longgar ya, jangan yang ngepas karena dalemnya bakal berlapis-lapis.

pakaian musim dingin

Jaket gelembung-gelembung kayak gini (shutterstock)

Untuk celana cukup pake longjohn yang di dobel, trus jeans. Ada sih yang jual celana panjang yang modelnya waterproof tapi ringan ‘n anget buat yang mau gegulingan di salju. Tapi karena budget terbatas jadi saya pakai yang ada aja.

Saya juga bawa syal, sarung tangan, tutup kuping, topi wool, kaos kaki wool, masker. Akhirnya yang guna banget itu sarung tangan, kaos kaki, masker. Sarung tangan saya pakai dua lapis, sarung tangan yang tipis terlebih dulu, kemudian saya dobel dengan sarung tangan kulit yang ada bulu-bulu di bagian dalamnya, itu pun tetep aja kedinginan. Soalnya sarung tangan sering saya lepas-lepas juga sih karena ga bisa buat nyentuh layar HP buat poto-poto *teuteup yak*. Ada juga yang jual sarung tangan khusus yang memungkinkan kita tetep bisa megang layar touchscreen. Tapi saya coba beberapa kok ngga ngaruh, ntah apa saya aja yang belum nemu yang bagus.

Saran saya sih walaupun berasa ribet lepas pasang sarung tangan, mending tetep dipake, selain dingin, kadang-kadang tu ga berasa tau-tau tangan jadi merah-merah dan luka.

Kaos kaki saya pakai dobel, kaos kaki wool di lapisan pertama, lapisan berikutnya saya pakai kaos kaki yang lebih tipis, kemudian saya pakai sepatu winter yang dalemnya bulu-bulu. Itu pun masih kedinginan, cuma mendingan lah daripada ga pakai. Untuk masker saya ambil masker motor aja disaat-saat terakhir sebelum jalan hahaha, ternyata guna banget, soalnya buat nafas aja dingin. Topi ga gitu kepake karena coatnya sudah ada topinya, walaupun hasilnya saya bagaikan orang eskimo nyasar. Untuk yang jilbab, bisa pakai inner ninja dan jilbab yang agak tebal kalau ga mau pakai topi, cuma mending tetep ditambahin tutup kuping.

Syal juga ga terlalu terpakai ‘n so far ga ada masalah. Soalnya priwilan barang udah banyak bener, belum lagi nenteng kamera + tas.

aksesoris musim dingin

Aksesoris musim dingin yang perlu dibawa (shutterstock)

Dengan lapisan sebanyak itu bawaan jadi berat dong? Ngga juga sih, beberapa baju malah ga kepakai. Saya bawa 2 longjohn yang dipakai ganti-gantian selama 10 hari itu, begitu juga kaos panjang, sweater, dan coat yang sering ‘diputer’ aja pemakaiannya.

Tenang, udara dingin bikin badan ga terlalu bau ‘n ga ada yang nyadar juga kok kalau longjohn ga diganti 😀 . Paling pas dipoto-poto kurang lucu aja bajunya itu-itu doang hehehe. Lagipula, baju-baju bisa dicuci di hotel atau di tempat menginap.

Packing

Bawa vacuum bag yang bisa diroll or didudukin, di Ace Hardware banyak, bilang aja nyari Space Maker. Percayalah ini berguna banget. Bawa dua, satu ukuran gede satu lagi yang kecilan. Benda satu ini bisa bikin coat yang ngembang itu jadi cuma selapis aja saudara-saudaraa.

Bawa baju dikit aja, kalau kepepet bisa belanja baju winter disana buat langsung dipake. Buanyak pilihan ‘n harganya juga lebih terjangkau dibanding sini. Biasanya dikasih limit 20kg bagasi, jadi bawa koper gede sekalian, soalnya pasti bakal borong oleh-oleh ‘n belanja-belanja kan, makanya itu juga kenapa ga usah bawa barang banyak-banyak hehehe.

Priwilan Lainnya

Siapin segala rupa obat-obatan yang biasa dipake, biar disana ga usah nyari lagi yang belum tentu cocok. Bawa juga tolak angin, antimo, minyak angin, koyo, dan counterpain. Trus lipbalm, body lotion, pelembab muka, perlengkapan mandi, handuk kecil, tissue, dan lakban. Kenapa lakban? Jaga-jaga aja misalnya kalau tas putus or buat bungkus-bungkus barang.

persiapan musim dingin

Siap jalan (shutterstock)

Kira-kira itu tips traveling buat persiapan liburan musim dinginnya. Ga usah dibawa pusing kayak saya dulu, sampe buat packing aja disiapin dari berminggu-minggu sebelumnya karena parno ada yang ketinggalan hahaha. Oya satu lagi, siapin sweater/jaket tipis buat di pesawat, karena disini panas jadi mungkin ga kebayang sampe sana dinginnya gimana. Ada temen yang kepedean pake kemeja doang, ternyata turun dari pesawat langsung disambut udara luar 0° 😀

Share on FacebookTweet about this on TwitterShare on Google+Pin on PinterestEmail this to someone

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *